Bupati Imbau Masyarakat Rajin ke Posyandu

Foto: Bupati Sri Juniarasih kala membuka intervensi stunting di Tanjung Redeb.

TANJUNG REDEB,- Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Berau melakukan intervensi di Posyandu Kenari Kelurahan Gayam Kecamatan Tanjung Redeb. Bupati Berau Sri Juniarsih meminta orang tua yang memiliki balita untuk rajin datang ke posyandu untuk memeriksakan anaknya.

“Jika memang masih ada yang tidak datang, kader posyandu harus jemput bola untuk memastikan kesehatan anak-anak di lingkungannya,” ucapnya Kamis (13/6/2024).

Dijelaskannya, intervensi stunting ini sebagai wuud komitmen, konsistensi, dan keseriusan Pemkab Berau pada pencegahan dan penanggulangan angka stunting di Berau.

“Khususnya di wilayah Tanjung Redeb yang diakuinya memiliki angka stunting tertinggi,” bebernya.

Menurutnya, tidak sebanding karena merupakan daerah ibu kota kabupaten karena prevalensi stunting di Tanjung Redeb sebesar 17,95 persen dan jumlah anak yang mengalami stunting sebanyak 28 jumlah.

Baca Juga  Dukung Penuh Sekolah Siaga Kependudukan untuk Bekal Generasi Muda

“Sedangkan, keluarga yang berisiko stunting sebanyak 735 keluarga.
Angka ini cukup tinggi jikak dibandingkan dengan kecamatan yang lain. Padahal Tanjung Redeb adalah ibu kota kabupaten. Saya menganggap hal ini sangat serius,” ujarnya.

Penanganan stunting tidak dapat hanya dilakukan hanya dengan petugas Pusat Kesehatan Masyarakat (PKM) dan kader posyandu tapi menjadi tugas semua orang.

“Dengan angka 735 keluarga berisiko stunting di wilayah perkotaan ini termasuk tinggi. Kita harus melakukan penguatan tugas dan fungsi posyandu sebagai layanan kesehatan terpadu masyarakat,” kata Sri Juniarsih Mas

Maka perlu dukungan dinas teknis terkait, mulai dari Dinkes Berau, DPPKBP3A Berau dan Disdik Berau.

Baca Juga  Kecamatan Tanjung Redeb Jadi Percontohan Kecamatan Lainnya

“Saya meminta untuk mendata posyandu yang ada di Kabupaten Berau pun tenaga kesehatan (Nakes) di PKM harus mendampingi setiap kegiatan di posyandu,” tuturnya.

“Harus kita segera antisipasi supaya tidak bertambah tinggi dan bagaimana 735 risiko stunting ini harus kita turunkan. Keseriusan kita kepada anak balita yang selalu rajin ke posyandu,” tambahnya

Intervensi stunting tidak hanya dilakukan pada bulan ini saja, tapi OPD terkait harus selalu melakukan intervensi setiap bulannya.

“Kami juga akan memperkuat ibu bapak asuh anak stunting dalam teknis pendistribusian dan penerapan 8 aksi konvergensi,” imbuhnya.

Baca Juga  Objek Wisata Jadi Potensi Pemasaran Produk UMKM Lokal

Penanganan stunting dimulai sejak usia remaja, calon pengantin, pasangan usia subur, ibu hamil, inu menyusui, hingga 1.000 hari pertama kelahiran, dan keluarga yang menerima manfaat.

“Harus dipastikan anaknya mengkonsumsi makanan bergizi karena masa keemasan anak sejak usia 0-6 tahun,” bebernya.

Pihaknya berkomitmen akan terus aktif mendampingi posyandu sebagai upaya intervensi spesifik dan pencegahan yang bisa dilakukan secara nasional.

“Upaya ini harus dilakukan mulai dari level posyandu dengan mengoptimalkan angka kunjungan, pengukuran lingkar kepala dan lengan anak, pemberian makanan tambahan, penyuluhan sampai bekerja sama dengan nakes,” pungkasnya. (*adv)

Reporter: Diva

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Belum ada komentar disini
Jadilah yang pertama berkomentar disini